BANNER IKLAN

Masa Razia Kendaraan Tolak TKA China

oleh -82 views

Kendari| Massa dari berbagai elemen kembali memadati persimpangan Bandar Udara (Bandara) Haluoleo Kendari di Desa Ambaipua Kecamatan Ranomeeto Kabupaten Konawe Selatan, Selasa (14/7).

Ratusan pedemo merazia sejumlah mobil yang keluar dari bandara karena mereka curiga kendaraan mengangkut tenaga kerja asing/ TKA China.

Di lokasi, mahasiswa membakar ban bekas di persimpangan bandara dan menggelar orasi secara bergantian.

Massa juga sempat menahan sejumlah mobil yang keluar bandara dan memeriksa satu persatu penumpangnya.

Koordinator aksi Zulkarnain menyatakan pihaknya mendapatkan kabar bahwa ratusan TKA China akan tiba di Kendari malam ini.

Setelah dua gelombang aksi sebelumnya, kata Zulkarnain, para TKA China ini didatangkan secara kucing-kucingan di Bandara Haluoleo Kendari.

“Kami curiga mereka didatangkan secara bergelombang tanpa dideteksi,” kata Zulkarnain.

BACA  Tanjabtim Gelar Rapat Pleno TPAKD

Ia menduga TKA China ini datang melalui Ghuangzhou China dan tiba di Bandara Sam Ratulangi Manado. Kemudian, mereka dibawa ke Jakarta dan terbang melalui penerbangan reguler menuju Kendari.

“Kami menduganya seperti itu. Karena kami lihat ada penerbangan dari Ghuangzhou ke Sam Ratulangi dan ke Jakarta. Kemungkinan, satu persatu di-drop ke Kendari,” imbuhnya.

Setelah dua gelombang aksi sebelumnya, kata Zulkarnain, para TKA China ini didatangkan secara kucing-kucingan di Bandara Haluoleo Kendari.

“Kami curiga mereka didatangkan secara bergelombang tanpa dideteksi,” kata Zulkarnain.

Ia menduga TKA China ini datang melalui Ghuangzhou China dan tiba di Bandara Sam Ratulangi Manado. Kemudian, mereka dibawa ke Jakarta dan terbang melalui penerbangan reguler menuju Kendari.

BACA  Marak Peti di Desa Kebun Lado Singingi, Membuat Masyarkat Sekitar Geram

“Kami menduganya seperti itu. Karena kami lihat ada penerbangan dari Ghuangzhou ke Sam Ratulangi dan ke Jakarta. Kemungkinan, satu persatu di-drop ke Kendari,” imbuhnya.

Sementara 105 TKA China yang tiba pada gelombang kedua, dokumen keimigrasiannya belum bisa diperiksa karena masih menunggu masa karantina 14 hari selesai.

“Kami akan kembali turun ke pabrik PT OSS untuk memeriksa dokumen mereka untuk memastikan apakah menggunakan visa C312,” jelasnya.

Sementara itu, External Afairs Manager PT VDNI dan PT OSS Indrayanto mengatakan, pemeriksaan dokumen keimigrasian para TKA ini adalah bentuk pengawasan Imigrasi terhadap tenaga kerja asing yang dipekerjakan.

Selain itu, hal ini juga untuk menjawab keraguan publik atas legalitas dokumen para TKA.

BACA  Polres Labuhanbatu Komitmen: Ungkap Kasus Penyalah gunaan Narkotika Desa Pangkal Lunan

“Kami ucapkan terima kasih kepada pihak Imigrasi Kendari yang telah melakukan pemeriksaan dokumen terhadap 156 TKA gelombang pertama ini,” jelasnya.

Terhadap 105 TKA yang datang pada gelombang kedua, ia juga memastikan semuanya menggunakan visa kerja. Sebab, sebelum didatangkan, seluruh dokumen lebih dulu disiapkan.

“Pemeriksaan dokumennya nanti setelah mereka selesai menjalani karantina selama 14 hari. Saya harap publik bisa bersabar,” imbuhnya.

Kedatangan TKA China menuai protes dari kalangan mahasiswa hingga terjadi bentrok dengan aparat keamanan di sekitar Bandara Haluoleo.

Penolakan itu dikarenakan para TKA ini diduga hanya menggunakan visa kunjungan seperti kedatangan 49 TKA sebelumnya.

No More Posts Available.

No more pages to load.